1 Agustus 2012

Rambun Pamenan

"Nama itu anugerah dari bokap"

Jangan baca quote nya

Haii, kembali laginih bersama gue yg ganteng, namun lupa cara PDKT, oke itu kalian sudah tau,  tapi gue mau berbagi kabar gembira nih buat lo lo lo [ade, yg memiliki nama unik , yaaak kayak nama gue, ada kisah pahit manis nya selama gue hidup, termasuk titik, oke itu udah gk ada, #RIP_titik :') mau tau kelanjutannya ? 
cuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuus


kali ini gue mau perkenalan diri dulu, sebelum cerita ini berlanjut, nama asli gue Rambun Pamenan anak ke 3 dari 5 ber sodara gue Laki-Laki paling tua, di tengah keluarga, yg dibilang Miskin enggak Kaya haram *ups* (itu cuma bahasa kampungan gue) maksut nya kaya enggak, miskin hmm. bisa jadi, gue miskin pacar hahahah *ups* eh gue punya 2 orang adik 1 laki-laki kelas 2 SMK 4 Pekanbaru, namanya  Ibrani minaga *ups* minaga bukan berarti nama marga lho,  


jadi gue mulai dari nama keluarga gue kakak beradek, 


 

Angga Putri Nilam (anak pertama) 
Kenapa ada Nilam ? gue pernah di ceritain ama nyokap begini, jadi sebelum gue lahir, dan selama ortu gue merintis karir, di salah satu nama jalan di pekanbaru, nama jalan nya itu nilam,  dan keluarga gue dulu di  lahirkan di sana, wajar sih, kalau nama anak di ambil dari daerah dia lahir, namun ada yg aneh disini ! tau apa ? kalian tau bukan Minyak Nilam ? itu sih kalau gasalah minyak yg lumayan berharga, sesuai dengan nama nilam, kakak gue ini adalah yg paling berharga di rumah (dulu) (setidaknya sebelum dia menikah) Wah, kakak ini cukup membawa rezky kebangkitan keluarga gue, karir bokap waktu itu melesat, ya setidaknya sebelum bokap di tipu abis-abisan *gk mau cerita* dan sampai sekarang kak Angga masih berharga bagi kami, apalagi bagi gue, coz kalau gue bener bokek sebokek bokek nya gue sering minta pulsa tuh ama kak Angga, minta 5 di kasih 20 hahahahahah.


oke lanjut 


Welni samisa (ke dua) 
aneh bukan nama ini ? panggil saja kak Walni, tapi gue lebih suka manggilnya Iwel, karena dia manusia paling bawel kalau di rumah, ambekan, dan suka marah gajelas, namun ada satu kelebihan dia ketika kecil ! dia itu kecilnya laki-laki *ups* tunggu dulu, maksud gue, kecelnya tomboy, bahkan tingkat kejantanan nya melebihi gue, gilak aja, manjat pohon kelapa setinggi toge, dia panjat sendiri, dan dulu gue paling suka nunggu di bawah, satu lagi lebih nya dari dia, dia itu pernah di tabrak motoor, pulangnya cuma lari dan masuk kamar, dan tidak nangis, setidaknya sampai dia benar2 berada di dalam kamar, tapi sekarang kakak gue fisik nya agak lemahan, dikit2 sakit, dikit dikit sakit , sakit kok ..... *halaah


Rambun Pamenan (ke tiga)
apa perlu nama gue, gue beri link penjelas ? gak perlu, dia itu penulis paling pintar di blog gue, dan gue yg paling bego, hahahah sama saja, Rambun Pamenan adalah nama yg di beri bokap paling ubsrud di keluarga gue, di daerah gue, di kota gue, di negara gue, *gk mau lanjutin* gilaaak aja, masa setiap dimana gue berkunjung ato menetap, orang yg mengenal gue pasti langsung cepet mengingat nama ubsrud gue, dari TK SD blaa blaa blaaa, itu tau siapa gue, tau nggak kalian masa kecil gue pegi mane ? beuuh sesuai nama yg lain dari yg lain, kelakuan gue juga lain dari yg lain, dari bakar RUKO 9 PETAK termasuk ruko yg gue tinggalin (doeloe) sampai jadi penebak skor nomor togel -_____-


Kebakaran
ini ceritanya sekitar 11 tahun yg lalu, dari tulisan ini gue buat, waktu itu baru pulang sekolah, gue bareng teman-teman gue bermain di belakang ruko, tempat biasa gue main sih, jadi ceritanya ruko ini tempat jualan perabotan, dari kursi sofa meja dan lain lain, jadi lagi asik asik nya main, gue sebagai ketuak geng nemu korek api, waktu itu gue masih lugu banget, tapi gue 'sedikit pintar, karenan gue bisa tau keguanaan korek api itu, gue tau itu untuk membakar, tapi waktu masa itu gue cuma tau kata2 membakar ialah membakar sampah, awalnya, tanpa pikir panjaang, gue langsung nyuruh anggota2 gue, ngumpulin sampah sebanyak2 nya, kami tumpukin di tepi parit (pintar kan gue, bisa membakar sampah) tapi waktu itu angin kenceng sekencengnya, jadi tiap gue gesek lidi ama kertas pembakar, api slalu mati kembali, lalu dengan otak super duper pintar gue, gue nyuruh temen2 gue numpukin sampah di dalam gudang di belakang ruko, biar gak ada angin lagi, gue suruh mereka menaro pass di bawah sofa yg posisinya tegak ke atas ! vertikal, setelah mereka numpukin sampah di gudang belakang, gue mencoba menyalakan korek sehati hati mungkin, ternyata berhasil, yaak api nya berhasil nyala, sampai membutuhkan 6 Unit mobil pemadam kebakaran, asap besar mengelilingi kami, gue panik, gue lari tanpa memikirkan temen2 gue, gue lari selari larinya, tiba tiba gue bangun di pangkuan nyokap, nyokap nyuruh gue tidur lagi, bener waktu itu gue nggak ingat apa apa 




Jadi Bahan Tanya Nomor

waktu kecil di tahun yg sama mungkin, gue juga suka main di rumah temen gue (cewek, namanya ling ling) bapaknya penjual togel, tapi dulu gue sangat heran, kenapa setiap gue main ke sana, gue slalu di cegat oleh om-om yg lagi asik main mesin penghitung, eh mbun bara kini nomor kalua, ? gue waktu itu slalu jawab asal2 asalan, yg penting gue bisa main sama ling-ling, namun gue heran setiap ada om om nanya begitu, esok nya pasti gue di kasi uang 10rb, mbah, dulu 10rb itu bisa ngajak cewek ke jalan2 keliling kota, hampir tiap hari gue dapat jatah kesana 10rb dulu gue gk tau kenapa, tapi setelah nyokap cerita, dulu orang yg slalu nanya nomor ke gue, pasti mereka menang, hahah ternyata gue jadi obyek taruhan -______-



Ibrani minaga  (ke empat) 


ini adek gue paling bungsu ketika gue tinggal diruko, sebelum bokap di tipu, dia anak paling di manja, kami bertiga kecil tidur di buayan, kalaua dia spesial di beliin kasur khusus buat dia, pokok nya dia paling deh di manja, tapi nama dia aneh bukan? dimana letak anehnya, dia memiliki nama panjang di belakang minaga, sedangkan naga itu salah satu nama marga di provinsi sumatera utara, jadi dia sering di claim sebagai orang batak, padahal tidak, karena kami dari keturunan keluarga Minang aseli, walau kami lahir di pekanbaru semua, dan walau aku gk pernah pulang kampung selama 12 tahun belakangan *malah curcol* tapi ketika gue tanya alasan bokap ngasi nama itu ! bokap dengan PD nya menjawab Ibrani itu singkatan dari Ibrahim berani, dan minaga itu singkatan dari Minang Agam, itu nama salah satu kecamatan di kampung gue, Bukittinggi, dia ini anak nya sedikit ngeselin, kalau gk percaya liat aja bio nya di twitter @IbraniMinaga 


Damn !!



 ngeselin bukan ? tapi kalau gue jauh dari dia, gue merasa ada rasa kangen sama dia, bukan faktor kakak adek juga, yaaa mungkin karena gue sama dia juga sering berantem , biasaa kakak adek :p




Liwa Aulia (ke lima)


ini adek gue paling kecil, hidup di saat ekonomi keluarga lagi susah susahnya , lahir di era zaman di mana 4laey berkembang, 


gak tau sapa yg ngajari, yg pasti bukan gue


 tapi adek gue ini baik, baik buat di marahi, soal nya bandel nya beuuuh, paling ribut di rumah, tapi paling ngangenin kalau gk ada, tapi karena dia masih kecil, dan tak ada link FB ataupun twitter yg mau di kasih, bahkan belum banyak ceritanya, jadi ceritanya sampai disini




So buat lo punya nama yg sedikit aneh, kenapa harus malu ? kadang di balik nama banyak cerita indah, juga kadang nama aneh anda membawa anda lebih di kenal oleh orang di sekitar anda 


R.I.P titik


 

Pengikut BEGO-BLOG