7 Agustus 2012

Cinta Segi Empat ( aku, kau, dia ( sahabatmu ) dan juga sahabatku ) #BukanFTV




Bian : Hai Put, kemana aja ? lu gue cariin sedari tadi, emang lu gk kuliah hari ini ?

Putri : Hai, lu bikin gue kaget aja, gue tadi kuliah kok, cuma sebentar doang, gue tadi abis dari Mall, beli kado buat si Dion, diakan hari ini ulang tahuun.

Bian : Oh, lu ada acara gk ntar sore ?

Putri : emang kenapa ?

Bian : temanin gue nonton yuuk, ada film bagus noh katanya

Putri : yaah, maaf deh gue barusan ngajak Dion ke bioskop, bukannya lu di ajak si Vika tadi ?

Bian : Nah lho ? tunggu bukannya Dion yg ngajak Vika kebioskop ?



#DandiSiniLahKisahdiMulai

   Cerita awalnya sih, kami dulu satu sekolahan pas SMA dan kami sepakat buat ngelanjutin kuliah di tempat yg sama. Pas SMA gue ( anggap aja Bian )  sekelas sama si Vika, Putri itu sekelas sama Dion. Gue kenal Putri itu lantaran Dion adalah teman se team gue di ekskul basket pas SMA, gue sering perhatiin dia nemnin Dion latihan, dan setiap gue dan Dion latihan Vika juga ikut kalau gue latihan disini mereka bisa kenalan

*oke gue flasback* kejadiannya ini setelah gue dan Dion selesai latihan, gue dan Dionpun laing mengenalkan sahabat kami masing-masing, iya gue itu sama Vika udah sahabatan sejak SD, dan Dion kayaknya juga begitu, abisnya mereka akrab gitu, awalnya gue kira Putri itu pacarnya Dion dan Dion juga ngira kalau Vika pacar gue, 

Bian : eh yon, cakep cewek lu yak

Dion : hahah dia itu mah sahabat gue, dulu dia tetangga gue, tapi sekarang gue udah pindah, eh itu si Vika cewek lu ?

Bian : nha lho ? dia juga sahabat gue, kami sahabatan sejak SD, dari SD hingga kini kami slalu satu sekolah, eh bener nih dia bukan cewek lu

Dion : bukan, Vika juga bukan cewek lu kan ?


   Setelah kejadian itu gue paling deket di SMA sama Putri dan Dion juga deket ama Vika, yaah hari hari gue dulu mulai di kuasai Putri. gue gak tau apa yg ada di pikiran mereka sekarang, yg gue ingat perasaan gue ke Putri ini udah ada yg beda, gue gk tau apa yg gue rasakan, apa ini yg namanya jatuh cinta yarabb ? jujur gue gk pernah jatuh cinta sama sekali, walau menurut gue si Vika sering memberikan sinyal-sinyal cintanya ke gue, tapi gue yakin Putri juga suka ke gue lantaran karena dia bisa menguasai hari hari gue, gue coba buat curhat ke Vika, tapi gue ... ah harus gue hilangkan semua pikiran pikiran negativ gue, gue gk mau semua ini hilang





genap 3 bulan gue kenal Putri, dan selama itu gue hanya bisa mengagguminya, ini malam gue harus kerumah Vika, udah 3 bulan gue gk kesana, gue jadi kangen omelannya, tapi kali ini gue mau bicara soal Putri semoga dia mau jadi pendengar yg baik

pukul 7 teng gue sampai di rumahnya,

Bian : tante Vikanya ada ?

Mama Vika : eh Bian, waduuuh vikanya baru aja keluar ama temen cowok nya

Bian : Dion maksut tante ?

Mama Vika : iya .. iya kalau gak salah itu namanya, emang ada perlu sama Vika nya ya ? dia bentar lagi pulang kok, gk lama katanya

Bian : iya tante Bian tunggu di sini aja ya

Mama Vika : iya , gapapa masuk masuk Bian, sekalian tante mau bicara sama kamu


Jujur gue jadi parno, perasaan gue mulai gk enak, biasanya sih tante kalau mau ngajak gue ngobrol, pasti gk kayak gini caranya, tapi aneh, ketika gue denger Vika pergi sama Dion, gue jadi merasa gk enak, kayak ada rasa cemburu

Mama Vika : Bian mau minum apa ?

ini sebenarnya pertanyaan paling aneh menurut gue, biasanya tante juga tau apa yg gue biasa minum, ah mungkin tante lupa, pan gue udah '3 bulan' gk kesini

Bian : hm ... terserah deh tan

Mama Vika : *sambil teriaak* Biiiii buatin Bian minum gih, yg biasa ! eh Bian gimana hubungan kamu sama Putri ? cie ciee

Bian : ah tante, kok tante bisa tau ? cuma temen kok

Mama Vika : Temen apa demen ? Vika sering cerita tentang kamu, katanya kamu udah lupa ama Vika

Bian : gk kok tante, ini buktinya Bian nunggin dia disini, berarti Bian gk ngelupain dia kan ?

  lalu banyak lagi pertanyaan pertanyaan yg buat gue makin bingung buat nge jawab, dari A sampai Z ditanyain ama Mama Vika, sampai dia nanya gimana perasaan gue dengan Vika, untung pas tante nanya Vika langsung datang, dan kelihatan kaget karena adanya gue di sini, gue ngeliat ada Dion yg kayak nya langsung pulang, 

Vika : eh Bian, tumben hehe, lama nunggu ?

Bian : oh enggak kok, baru aja, tannya tante

Mama Vika : iya baru, noh liat ada berapa gelas di sana ! *sambil menunjuk 3 buah gelas di meja*

  Iyaaa ceritanya tante membuat gue haus, 3 gelas air dingin itu habis gegara gue, dan Vika langsung minta izin, mau ganti baju katanya. Tak beberapa lama kemudian dia datang, hanya menggunakan daster yg menurut pandangan gue, itu TEMBUS, tapi ya lantaran Vika udah gue anggap sodara, gue gk ada pikiran pikiran negativ kayak lu yg lagi baca *eh *oke fokus* 


Vika : ada apa Bian ? tumben malam kemari, ya setidaknya selama 3 bulan lu  gada kabar, sibuk ya ?

Bian : gue kudu jawa mana ni ? gue mau curhat Vik

Vika : lah chaing pan bisa, lagian curhat lu gue udah tau, soal Putri pan ?

Bian : kalau chating pulsa modem gue abis *ales ngasal*

   Dan gue mulai cerita panjang lebar, ya lantaran kami udah  bulan diskontak *ini gk bahasa inggris* kami bicarakan dari Z sampai ke A dan di akhir pembicaraan ( sebenarnya ini inti kedatangan gue ) ya gue bicara tentang perasaan gue ke Putri sama Vika, Vika denger gue cerita kek nya serius amat, pokoknya intinya gue bilang ke Vika kalau gue suka ama Putri, gue mulai merinding atas responnya Vika, dia kelihatannya sedikit kecewa pada gue,  dan dia hanya diam liat gue cerita, tapi ini diam nya lain, gak kayak biasanya, biasanya belum gue cerita dia udah komentar, tapi gue liat dia mulai neteskan ' Cairan Bening yg Jatuh Dari Kelopak Matanya ' dan gue heran, kenapa dia menangis ? apa gue salah menceritakan ini ? lalu dia akhirnya mengeluarkan suara, walau terisak dan sedikit ter bata, gue dengar dengan jelas di setiap inti dari pembicaraannya dia bilang :

Bian mungkin ini saatnya gue harus jujur, jujur untuk kebaikan lu dan gue tentunya, maaf jika lu gk suka kalau gue harus bilang apa yg harusnya gue bilang sejak kita masih menggunakan seragam Putih Dongker, jujur semenjak lu ada di kehidupan guegue merasa nyaman, gue merasa lu adalah sosok kakak yg slama ini gue anggap, lu baik  ke gue, cuma lu yg bisa mengusap air di mata gue disaat gue nggak di rumah. Gk tau kenapa gue harus bilang ini ke elo, tapi yg pasti gue sayang sama lo, gue ingin slalu ada si sampung lo, gue ingin ada di hati lo, gue cinta sama lo Bian

    Sumpah gue diam, gue menung, gue diam, gue diam, dan gue diam. Gak ada sepatah katapun yg mampu keluar dari mulut gue, dan tanpa kerasa butiran bening juga ke luar dari mata gue, gue coba mendekap kepalanya, gue senderkan ke bahu, gue elus elus kepalanya gue cium kepalanya *cukup* 
Vika gue juga sayang sama lo, gue juga menganggap apa yg lo anggap ke gue, mungkin gue juga cinta ke elo, tapi lo gk mungkin jadi pacar gue, 

    Jujur, gue bingung, apa gue harus milih Vika jadi pacar gue, tapi gue gk mau kehilangan dia kalau terjadi apa apa nanti apabila gue sama dia mulai ada ketidak cocokan, dan gue rasa Dion yg juga suka ke dia, lebih pantas ketimbang gue, Kalau gue pilih Putri, setau gue, dari apa yg sering dia ceritain ke gue, di kelihatan nya sayang dangan Dion sahabatnya, gue bingung dalam masalah ini, Gue yg suka sama Putri, Putri sukanya sama Dion, dan Dion suka sama Vika, dan Vika itu sendiri suka banget sama gue ! ya tuhaaan apakah ini ada jalan keluar ? *di pikiran gue* 
Kenapa ( tanya Vika ) 

Gue gk mau lu jauh dari gue, karena lu udah gue anggap adek kandung gue, gue takut kalau pacaran nanti dan ada saling ketidak cocokan gue dan lo jadi menjauh, gue takut itu 

    Mungkin Vika sadar itu, namun gue masih binggung dengan keadaan ini, gue bingun dengan cerita ini dan maka dari itu gue nyatakan carita ini : 
BERSAMBUNG 

NB : Ini bukan sinetron


GUE = BIAN 

Pengikut BEGO-BLOG