14 Juli 2012

Satnite Jomblo Naas

Ku tanya bintang ............................
namun tak ada jawabnya ..........................

ini minggu pagi, sesudah malam, minggu, dan ini saat2 pertama bagiku
bagaimana tidak ?  kali ini malam minggu ku yg pertama berduaan sama cewek ( cewek cuuy ceweeeek ) ya setidak nya itu slama 3 tahun belakangan, tapi ... ada yg ganjil di cerita gue, (ini)
gue gak tau harus sedih atau senang, disisi lain gue senang, di sisi lain gue gagal, sebagai laki2 gue terlalu diam soal malam mingguan, tapi wajar, karena gue sudah lupa bagai mana cara cara nya,


***

cerita ini di mulai ketika gue jemput dia di rumahnya, 
*neng nong* suara bell depan pagar nya, yaa tanpa nunggu lama, datang seseorang berbadan tegap, potongan rambut petak, dan berkumis sedikit lebih tebal dari kumis nya kk mumu, yaaps, itu bapak nya, 

"nyarii siapa ya dek ?" tanya bapaknya sopan, " sari (sebut saja begitu ) om, adakan ? saya teman nya om, udah ada janji tadi" Jawab gue sopan pula, Lalu seperti bokap nya sudah tau, dan percaya, dia memanggil sari, lalu sari pun meminta izinnya, pada bokap nya dan bersyaratkan, gak boleh pulang lewat dari jam 10 mala, (gilaaak sekarang udah jam 08:30 mana bisa lama2an, jalan sama dia)  dalam hati gue,

pertama sih gue diam aja, aseli, nerpes abis cyyyiiinn, bayangin aja, sama nih kayak ngaji, jangankan 3 tahun, 3 bulan aja lu gk ngaji2 bakalan lupatuh apa yg lu kaji, kayak, gue ini, *bukan ngajinya* maksut nya, selama perjalanan, gue diam aja, sambil pikir2 mau ke mana, mau ngapain, gu bingung, gk sih, gue gak bingung, tapi gue lupa giamana cara penyampaiyan nya, tapi gue coba, " hmm .... kemana nih kita ?  '' gak tau, kan kamu yg ngajak, .. serah deh, BEBAS !! "Hotel gi mana ????" *HENING* *Tas hitam yg gak tau gue mana nya itu pun melesar bersih di kepala gue* " Kebiasaan nih, kalau ngomong suka ngasal, pokok nya serah deh, tapi jangan yg asal, kayak Hotel dsbg " " hehe yadeh ya .... yaudah, kamu udah makan ? belum kan ? soal nya aku belum, pliss belum yaa, " "Idiiih maksa, yaudah ... makan di mana kita ? "  gue diam, gue teringat satu hal, ini bulan tua gue, gegara PAKET *Panik* 
yaa... gue gak ambil pusing lah yaa, gue berhenti dadakan, dia bertanya-tanya, gue diam aja, langsung telpon Doni (anggap lagi begitu) *tiiiiiiiiiit - tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit* "Pulsa Prabayar anda akan segera habis, mohon segera melakukan pengisian ulang, demi keselamatan malam minggu anda" (Operator Kampreeet) *tit-tit* "Hallo don, lu kan sahabat gue paling baik, paling ganteng, paling playboy, punya pacar lebih dari 5, lu kan kemaren kan habis gajian kan, lo HARUS tolong gue kali ini, gue butuh uang, 5 Juta cukup, ntar kalau, kalau keturunan gue ke 8 lahir, ntar gue bayaaar plissss, eh kalau gada 5 juta 500Rebok pun jati, bye wasalam" "kau di mana nyeet ? ntar aku antarin !! SETAAAAN" "Jaln. bla.. bla .. blaa... ingat ini kencan pertama gue, kalau gagal, lu gak gue bagi parfum lagi !!!" *tuuut-tuuut-tuuut* 
Berhubung alamat yg gue kasih itu deket tujuan kencan gue, gue langsung tancap gas ke TKP, " siapa mbun ? pacarnya yaa ? " " bukaan, itu sih teman, iseng katanya mo pinjam uang, eh nanti kamu aku turunin di restoran dulu yaa .. soalnya doni, mo minjam uang, kasian malam minggu gada uang dia " 
 dan gilaak, gue harus bohoong untuk ini, ini demi kebaikan, gapapalah ya :P sampainya di TKP gue langsung ninggalin dia dan menuju ke tempat alamat yg udah gue bilangin tadi ke doni, sesampainya di sana, doni udah nunggu, dengan Dompet berisi 5 lembar uang merah cerah, dan tanpa ngomong berbelit2 gue langsung ngambil tu duit, dan pergi meninggalkan doni, tapi gue heran sama dia, kenapa dia anteng aja, uang nya gue pinjam, biasanya nyolot dulu baru minjamin, aah ... gue rasa dia pengertian dengan status gue yg Jomblo 3 tahun dan ini kesempatan gue , doni emang sahabt bagi gue ketika bokek DAN UNTUNG GUE PUNYA TEMAN ANAK ORANG KAYA 

yaap... gue langsung lari ke tempat sari, Bruuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuum ........
eh gue ngeliat dia nunggu di depan pintu, " kok nunggu di sini ? kenapa gak masuk aja, kan bisa duduk sambil mesan" " gak mbun, aku gak enak, kalau harus kedalam tanpa kamu "

lalu kami pun masuk, 
dia mesan gue mesan, dan pesanan gue sama apa yg dia pesan * I WOW*  yaa slama gue duduk berdua sama dia, gk banyak pertanyaan yg gue lontarkan, tak seperti biasa, gue yg slalu nge-kepoin dia, gue bingung apa yg harus gue tanyain ! secara gue udah tau apa dia, siapa dia, bahkan nomor sepatu nya gue tau, tapi untung dia mulai bicara, " mbun , masak yg nelpon tadi si doni, ... ? bukan pacar nyakan ? ni kita jalan gada yg marah kan ?" "gak kok, kamu kan tau, aku *ah sudah lah* " " iya deh iyaa aku percayaa, " " eh ri, aku boleh nanya gk ? " " apa ? " " kok mau di ajakin jalan sama aku, ? " " lahh kenapa tidak ? lagian udah lama juga aku gak jalan, akukan jomblo, kamu juga " " ups .. kode ni kode" " hmmm. " " yaudah, kalau gitu, kita pacaran aja yuuk " gilaaaak gue ngomong apa barusan ? gue ngomong, apa yg seharusnya tidak gue omongin, mati lah gue " hahahahah (ketawa) mbun .. mbun, kamukan masih belum bisa moveon, lagian, aku stalk kamu di semua akun mu, kamu kan lagi dekat sama, si *nama di samarkan* " " eh kamu ngestalknya kejahuan , iyasih, aku gak bisa ngelupain mantan, dan aku juga lagi dekat, *cuma dekat* *berharap lebih* Kode* tapi, itu kan cuma di sana aja," " yaudah deh mbun, lagian, bukanya aku gk mau, atau gak nerima, kamu tu terlalu baiik mbun,, aku masih troma pacaran mbun, gegara seminggu yg lalu, aku takut sedih, apalagi ngeliat kamu sedih, untuk sementara kita temanan aja dulu ya " kenapa ? kenapa semua berkata seperti itu ? apa aku kurang serius dalam penyampaiyan ? apa kamu dan yg lain nganggap aku bercanda ? " yaudah deh, aku ngerti kok, aku pernah begitu sebelum nya, " dan setelah itu kami pun bersiap2 untuk balik pulang, gilaak udah jam 10 kurang 15 menit, takut bokap nya marah, 

selama perjalanansih aku berusaha  untuk diam, tapi akhirnya terlontar sebuah pertanyaan yg buat aku benar2 penasara, " sari , kalau aku boleh tau, sebesar apa sayang mu, boleh kamu mengatakan nya ? " " mbun sayangku bukan berada di kata2 , " gue diam, gue takut jika gue bertanya lagi, gue bakalan mendapat jawaban, yg sama, dan sedikit mengecewakan, gue jadi teringat 3 tahun lalu, iya setelah gue putus, ada beberapa yg mulai mengatakan isi hatinya ke gue, samapersis apa yg gue rasakan, sekarang gue tau apa yg sari rasakan, 

sampai nya di depan rumahnya, dia bilang, "mbuun, ingat ya sayang itu bukan dari kata2 tapi dari, *dia mencium pipi kiri gue, gue terdiam, dan sempat beberapa saat memejamkan mata* mungkin ini cukup bukti, kalau aku juga sayang, tapi ini belum saat nya, kamu mengerti kan, " lalu dia pergi menuju pintu rumahnya, dan gue masih terdiam seakan tak percaya, dan lagi2 gue teringat seseorang yg dulu memberikan gue ini 3 tahun lalu, gue diam, mencoba menenangkan diri, mungkin ini juga belum saatnya gue ngelepas status, tapi gue tetap optimis, tuhan mengatur rencananya

 Buat kamu yg mungkin baca, yaaa aku mengerti kok, aku tunggu kok, tapi jangan lama2 ! karena hatiku kini sedang labil :')


#SIGN


    

Pengikut BEGO-BLOG