23 Juli 2012

Rindu yg Larut di Tengah Malam





Hii guuuys, lama dah ni aku tak buat 'new entri' pasal lelah lah yg buat aku macam ni, 

tapi takpe < tunggu ini gue ngemengen apaan ? >  ah gapapa lah, sesekali gue ngomong pakai bahasa melayu, pan melayu juga bahasa kita *Indonesia* apalagi gue asli putra RIAU, gue berhak dong menggunakan bahasa melayu, eh balik lagi nih, gue mau cerita soal The first day in the evening tarawih tapi malam ini beda, y ini malam pertama gue tarawih bersama mungkin mantan pacar, kenapa gue bilang mingkin, yaa lo baca aja dulu sampai habis :)



Maaf kalau bahasa gue agak kaku, #kode

sore kali ini , adalah sore terakhir bagi kami 'teman se kampung' buat main bola bersama, yap karena besok udah puasa, tapi gue main nya gk terlalu semangat awalnya, sampai gue dan anak2 istirahat, lalu gue mengambil minuman di loker buat ambil minuman sambil ngelihat HP, *ada sms gk ya, ada mention gk ya, ada notif baru gk ya ?* yaap itu kerap sekali gue lakuin setiap Hp gue tinggalin dengan waktu yg sedikit lama. Teneeeeng <bunyi SMS> 

Mantan : kaaak, nanti malam tarawih di mana ? 

di mesjid lah dek, masak di hati adek *eh : Gue

Mantan : iiih kakak, dedek serius ni kak, akak tarawih di mana ? 

yaaa di mesjid dekat rumah lah, masak di rumah, mana asik :P : Gue

Mantan : hehe, iya ya .... akak main di mesjid dekat rumah dek dong, kan kata nya "semakin jauh jarak yg di tempuh buat mencari kebaikan, maka pahala yg di berikan tuhan semakin ba"nyak"
#kode

Iya deh iyaa nanti kak kesana, eh kak mau main bola nih, do'ain kak menang yaaak : Gue

 Mantan : Caiyyyyo, semangat kak, hehe... sampai nanti malam kak

Haiii kalian tau gk, dengan dia sms kayak gini, semangat gue serasa habis di isi ulang, skill adrenalin gue semakin tertantang buat nanti malam, main bola gue makin sadis dan gk karuan, saking semangat nya gitu, sampai2 gue gabisa bedain mana bola basket, mana yg bola kaki, sedikit sedikit gue megang tu bola, dapan bola melayang sedikit gue 'smas' pakai tangan kayak main voly, mirip gaya nya leo juga, itu lho yg niru gaya nya legenda maradona, dan itu membuat teman2 gue malas liat tingkah aneh gue, gawang tim gue kebobolan gue yg selebrasi, teman gue nge jebolin gawang lawan gue ikut selebrasi, pokoke gue kaya orang gila tapi seru ! bagai mana tidak, kami bermain cukup imbang < tapi kenapa gue malah ngemengin bola > 

sudah pikul 17:30 WIB dan kami juga harus pulang dan siap2 buat pergi ke mesjid ntar malam, sesampa di rumah gue kembali meraih HP dari saku celana gue, ada pesan masuk, gue baca :

Gebetan : Mbuuuuuun ntar malam taraweh di mana ? eh iya tadi gasempat balas sms #Sandall kamu, soalnya aku tadi pergi ama keluarga balimau di 'petapahan' aku juga minta maaf ya, minal aidin walfaizin dari gue dn keluarga

Yeeee, maaf *anonymous* aku gak tarawih , kaki aku sakit, tadi abis main bola sama anak2 : Gue sorry yee 
 Gebetan : Yaaah , yaudah deh, aku tarawih di rumah kamu aja *eh aku jenguk yaa

 gausah , gaperlu kok, kamu tarawih aja, :) : Gue

Gebetan : yaudah deh GWS yaaaa :)

yeessssss akhir nya malam ini gada yg bisa gangguin gue :D 
lalu gue siap2 buat mandi, dan sekalian mandiin motor, beuuuh ngeri kotornya, akibat jalan deket rumah gue pada hancur di makan janji2 pemerintah, yg "katanya" mau di aspal ulang, ini sih janji pemerintah periode sebelum pak beye jadi presiden, sampai sekarang, tapi keknya kali ini benar2 di aspal :) tapi itu gk penting yg penting jalan menuju ke hati mantan mulus dan di aspal #eaaaaak. Abis sholat magrib gue langsung nancapin gas ke mesjid dekat mantan gue, sambil nungguin adzan sholat Isya berkumandang, lalu gue Sms mantan

deek kak udah di mesjid ni, dek di mana ? : Gue

Mantan : iya kak ntar lagi dek sampai kok, kita sholat isya aja dulu yaa

OKESIP : Gue

Setelah sholat isya, di lanjutkan sama ceramah agama, setengah jam gue dengarin ceramah, gue mulai ngantuk lantaran ustad yg ceramah rada-rada 4L4y gitu (.__. .____.!!) 

Mantan : Ping ! kak keluar yuuk, jalan sambil jajan , hehe dek tunggu di tempat biasa ya

gue langsung keluar dari mesjid, lalu langsung menuju tempat yg biasa kami tongkrongin, tempat nya sepi dan tak terlalu sunyi, karena sesekali orang juga lewat di sana, kebanyakan sih orang pacaran ... tapi selama perjalanan menuju tempat itu gue diam dan terpikir kenapa dia ngajakin ke tempat itu ? kan tempat itu *ah sudah lah* sesampai nya di sana gue sapa gadis itu yg sejujur nya udah hampir 3 bulan gue ga ngeliat wajah nya secara 'live'hai"  yap itu bahasa gue untuk orang yg baru saja gue kenal, tapi gue sapa dia dengan sebutan itu, gue emang salah tapi gue gk tau apa yg harus gue katakan lagi, 'hayy kaak, ih tambah gendut ya sekarang, udah gk kurus kayak dulu hihihi" tawanya tipis sambil meledek gue, :"> 'boleh mbun duduk ? '  gue sih sebenarnya gabisa panggil kaka adean kalau lagi ketemuan, palingan kalau ga di HP chat, atau telpon, gabiasa soal nya, dia hanya tersenyum sambil merubah posisi duduknya dari kursi yg sejati nya emang buat 2 orang, dan gue rasa gue di persilahkan duduk, hm ..... memang ketika gue duduk gue kembali termenung sambil mengingat-ingat masa2 terakhir kali gue duduk di sebelah dia, selama lamunan gue, dia mencoba menyadarkan, 'kaak.... kok diam ? ada apa ? ada yg salah ya ?' dan akhirnya gue kembali sadar, 'ah enggak kok, cuma lagi mikirin adek aja, gimana kabarnya ? ' laah kan tiap hari kakak nanyain kabar adek,' 'hm .... iya yaa. abisnya kak gatau lagi mau nanya apa ' #kemudianhening kriik kriiik




'dek ...' sebut gue, sambil mencairkan suasana, 'iyaa kak .... ' ' mbun boleh minta izin gk ?' sambil mendekat dan berusaha untuk merapat, dan sebelum dia menjawab boleh atau tidak, gue langsung bilang 'izinkan kak buat menyentuh tanganmu dan menggenggamnya, menyatukan jemari-jemariku di sela-sela jemari panjang mu dek agar dingin nya malam ini tak begitu terasa ' tampa menunggu reaksi yg berarti dari dia, gue langsung merebut dan meraih tangannya, sepertinya dia hanya bisa diam, 'kaak, akulah adik mu, dan kau lah kakakku, aku biarkan malam ini bersamamu dan untukmu, karna kamu kakak terbaiku, aku percayakan semuanya kepadamu kak, karna kakak pasti akan berikan apa yg terbaik untukku' mendengar itu gue langsung menggenggam erat tangan nya, mencoba lebih dekat dengannya, dan berusaha menenangkannya, ya tanpa gue dan dia sadari, awalnya gue yg melihat ada tetesan bening yg turun dari matanya, dan gue gak sadar ternyata tetesan itu juga ada di bawah mata gue, dan gue mencoba menghapuskannya dari matanya, sambil merangkul tubuhnya yg mungil kedinginan, gue coba peluk erat tubuhnya, gue memandang lama wajahnya yg sedaritadi diam setelah mengucapkan itu, pandangan gue makin lama semakin dekat dengan wajahnya yg masih dibasahi tetesan bening, setelah sampai di penghujung jangkauan, maksudnya emang tak bisa lagi dekat wajah gue dengan wajah nya, ini memang tak bersentuhan, namun ini sangat terasa dekat, bahkan seperkian nafasnya yg hangat dan agak ter bata batapun dapat gue rasakan, tapi tenang gue hanya mencium keningnya tanpa melepaskan bekapan gue, 'dek ...' bisik gue selembut mungkin 'I Love You' itu kata gue sambil menghapus tetesan bening di matanya, 

dan tak berasa hari semakin gelap, dan para jemaah kelihatannya udah pada bubar selesai tarawih, dan itu saatnya gue harus angkatkaki dari daerah itu, takut di bonyokin masa braay, soalnya di daerahnya, gaboleh ber2-2an di atas jam 7 malam *intinya gadis kalau di sana DILARANG Keluar malam* kalau langsung di nikahin ya gapapa, eh ini enggak, harus di bonyokin dulu, lagian gue belum siap nikah, dan gue langsung capcuus. 

di tengah perjalanan menuju rumah HP gue bunyi 3 kali, bertanda 3 sms masuk, dan gue menambah kecepatan , agar bisa gue baca sms nya 


Pesan 1 : *dari mantan*  thank's for tonight, malam kaaak, met bobok, mimpi indah ya

Pesan 2 : *dari mantan* kaaaak I Love you to, kakaak emang kakak terbaik untukku, makasih yakak, I need you

Pesan 3 : *dari operator* ini adalah layanan telkomtel callme, pelanggan 085265xxxxxx meminta anda segera menghubunginya 

Balasan
masama dek, ntar kak mampir ya kemimpinya adek : Pesan 1

adek juga adek terbaik kok :') : Pesan 2

WHAT THE HELL !!!!!! : Pesan 3

Aku Bangga Jadi Kakak Terbaikmu Tapi Aku Butuh Lebih Dari Itu

dan berhubung cerita gue udah habis, gue malah jadi heran sendiri, pegimane gk heran coba udah tau cerita gue udah abis masih juga di baca, udah tau endingnya juga pun,  What The Hell  kenapa masih juga di baca, dari pada lo gk karuan dan ikutan bingun kayak gue dan juga masih baca tulisan gk penting ini ada mendingnya lo koment, apa aja deh, yg penting jangan PERTAMAX ya gan, karena ini bukan Ka-Ku- oh iya BTW kok masih di baca yaa ?


NB : Di dalam cerita yg panjang terdapat kode yg dalam :'D



::SIGN::     


(Manusia Normal) 



 

Pengikut BEGO-BLOG