1 Juli 2012

Judul Untuk Merindu-Mu

hai luh apa kabar" katanya sambil berlari ke arahku yg sedang duduk-duduk di halaman belakang rumah sambil sibuk membersihkan kuku yg sudahlama panjang, sumpah aku terkejut mia ? kapan datang ? kok nggak ngasih kabar ? kesini sendiri ? udah gede ya ! makin cantik'' tanyaku seakat tak percaya kalau mia datang, dan langsung manghujani nya dengan beberapa pertanyaan iihhh apasih bun kepo banget deh, aku ke sini sama papa mama, juga adek"  jawab dia polos seraya duduk di sampingku ih itu kuku udah dua meter baru di potong, emang ya kebiasaan susah di ilangin" tambah nya iya seberti kebiasaan aku menunggumu" jawabku spontan *seketika hening* eh kamu udah bisa bilang kepo kepoan ya ? dulu kata2 gaul aja kamu gak tau kan arti nya nuk ? trus kamu tanya aku"  kataku memecahkan keheningan, ihh kamu ya luh ! masih aja manggil aku manuk !. '' brapalama kamu di sini nuk ? kamu bakalan tetap di pekanbaru kan ? kamu kuliah disinikan ? aku bosan nuk gak ada kamu, gak ada lagi yg nemanin aku" tanyaku penuh harapan , tapi dia diam, aku tau jika dia diam dia mau mengutarakan sesuatu yg tidak aku inginkan, aku yakin dia ikutan pindah ke palembang untuk kuliah di sana, aku yakin itu. Tanpa terasa 30 menit kami terdiam, sambil menatap mata, kami terus terdiam, nuuk" kataku yg sedikit pelan dan berbisik, iya luh ada apa" jawabnya singkat kamu masih sayang sama aku kan ? rasa cinta  mu masih ada kan ke aku ? aku sayang kamu nuktapi kenpa kamu waktu itu gk mau ikut dengan ku ke palembang ? kenapa harus aku yg tinggal di sini, aku juga keingat kamu di sana luh, apa kamu tau itu?" tapi nuuk .. seketika kami diam, aku tak tau mau jawab apa ? apa ini salah ku ? apa aku hanya menganggap nya egois ? apa aku ini juga egois, secara kenyataan sih iya, tapi ...... ah sudah lah,



 Galuuuuuuuh, Miaaaaaa Masuk ayo makan malam" itu suara mama mia, dari kejauhan, dan itu udah memecahkan renungan kami yg membuat kami tak sadar, kalau sudah 1 jam kami terdiam dan termenung. lalu aku dan mia masuk ke dalam rumah, dan tak ada sepatah kata pun yg terlontar dari mulut tipis mia nuuk, nanti kita bicarakan lagi, nanti aku telpon ya" namun mia diam saja, setelah makan malam, keluarga merekapun pamit, katanya langsung balik ke palembang malam ini juga, apa gak sebaik nya besok aja om, tante ? kan ini sudah malam, lagian di luar hujan, om sama tante boleh nginap di sini kok, ya kn ma ? yakan pa ?" piintaku pada orang tua mia, agar mereka disini untuk semalam, gak papa kok luh, terimakasih, kami sudah memesan hotel jadi kami nginap di hotel aja, besok ke palembang nya" jawab ibu mia seakan meyakinkan ku, dan tanpa mengucapkan sepatahkatapun aku lari ke kamar, aku ingin ceritakan ke deary ku, semua nya tentang ini




Dear deary : hari ini aku bahagia, tapi aku tak tau jika aku juga harus bersedih, manuuk hari ini berangkat ke palembang, aku sayang dia , apa tak adalagi jalan untuk kami bersama ? aku tau jika tak ada seorang pun keluarganya yg ada di pekanbaru, tapi kan manuuk bisa tinggal di rumahku, deary ..... tolong sampaikan padanya ya, bagaimanapun itu, aku ingin dia tetap di pekanbaru, o-ya tadi dia nagis, dia bilang kenapa gk aku aja yg ikut ke palembang, kenapa harus dia yg tinggal, dia juga sempat bilang kalau dia akan merindukan ku

belum selesai aku menulis, HP ku berbunyi, bertanda ada pesan dari nya

*message* : Galuuh, kamu tidur saja yaa, gak perlu telpon, aku tau kok kamu lagi capek hari ini, tadi aku dapat kabar dari papa, katanya aku di palembang gak bakalan lama kok, abis tahun ini aku balik, o-ya gausah di bls, aku gak bakalan baca soal nya aku udah tidur, Gnite, aku akan merindukan mu kok nice dream, jangan lupa mapir ke mimpiku ya :*

aku tak tau, apa pesan ini hanya untuk menyenangkan ku atau bukan, tapi aku udah janji, akan slalu merindukan nya, sampai jumpa tahun berikut nya ya. Jawab ku dalam hati.


Bersambung  
  
(nb : cerita ini hanya fiktif belaka, ada kesamaan nama atau apalaha namanya, gue minta maaf)

Pengikut BEGO-BLOG